Naskah Publikasi PER Flipbook PDF

Naskah Publikasi PER

47 downloads 107 Views 5MB Size

Recommend Stories


per
4.2 Materias del bachillerato que pueden ser impartidas por el profesorado de las especialidades definidas en el presente Real Decreto. Materias Bi

Porque. PDF Created with deskpdf PDF Writer - Trial ::
Porque tu hogar empieza desde adentro. www.avilainteriores.com PDF Created with deskPDF PDF Writer - Trial :: http://www.docudesk.com Avila Interi

Story Transcript

IMPLEMENTASI LAYANAN BIMBINGAN KONSELING BERBASIS PENDIDIKAN RAMAH ANAK DI SD MUHAMMADIYAH 16 SURAKARTA Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Strata I Pada Jurusan Pendidikan Guru Sekolah Dasar Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Diajukan Oleh: ROEYANI LIS PRATIWI A510130093 PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2017


i


ii


iii


1 IMPLEMENTASI LAYANAN BIMBINGAN KONSELING BERBASIS PENDIDIKAN RAMAH ANAK DI SD MUHAMMADIYAH 16 SURAKARTA Abstrak Pelaksanaan layanan bimbingan konseling perlu memperhatikan hak-hak, kebutuhan dan disesuaikan oleh perkembangan siswa. Penelitian ini bertujuan mendekripsikan implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta, hambatan implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta, dan solusi dari hambatan impelementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kualitatif, dengan desain penelitian fenomenologi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) guru kelas melaksanakan layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak dengan baik dengan melihat kesesuaian pada jenis layanan bimbingan konseling dan prinsip pendidikan ramah anak; (2) hambatan implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak muncul pada beberapa jenis layanan bimbingan konseling dan pada pelaksanaan pendidikan ramah anak; (3) solusi dari hambatan diberikan oleh guru kelas dan kepala sekolah. Kata Kunci: layanan bimbingan konseling, pendidikan ramah anak Abstract Implementation of guidance and counseling services need to pay attention to the rights, needs and adjusted by the development of students. This study aims to determine the implementation of guidance counseling education-based child-friendly in SD Muhammadiyah 16 Surakarta, to find out the obstacles of implementation of guidance counseling education-based child-friendly in SD Muhammadiyah 16 Surakarta, and the solution of obstacles to the implementation of guidance counseling education-based child-friendly in SD Muhammadiyah 16 Surakarta. This study uses qualitative research, with phenomenological research design. The results showed that (1) classroom teachers implement guidance and counseling services based child-friendly education well by looking at the appropriateness of the type of guidance counseling and principles of child-friendly education; (2) obstacles to the implementation of counseling services based child-friendly education to occur in some types of counseling services and the implementation of child-friendly education; (3) the solution of constraints given by the class teacher and the principal. Keywords: guidance and counseling services, child-friendly education Pendahuluan Deklarasi dunia tentang pendidikan untuk semua, telah menegaskan dan memastikan bahwa semua anak di muka bumi memiliki akses terhadap pendidikan dasar dengan kualitas yang baik. Lembaga-lembaga pendidikan dari program


2 pendidikan dasar menciptakan lingkungan sekolah yang memungkinkan anak untuk belajar dengan baik. Pemerintah di negara-negara seluruh dunia mengembangkan lingkungan belajar ramah anak yang merupakan upaya penting dalam meningkatkan kualitas pendidikan.Secara khusus bimbingan konseling memiliki tujuan untuk “membantu konseli atau klien agar dapat mencapai tugas-tugas perkembangan yang meliputi aspek pribadi-sosial, belajar, dan karir” (Sutirna, 2013: 18). Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut maka siswa harus mendapatkan kesempatan mengenal dan memahami potensi, kekuatan, dan tugas-tugas perkembangan diri dari masing-masing peserta didik. Guru sebagai pemberi layanan bimbingan konseling harus benar-benar memahami penuh hal-hal yang harus diberikan kepada peserta didik.Pelaksanaan layanan bimbingan konseling disekolah dasar dapat diimplementasikan dengan berbagai konsep seperti konsep islami maupun dengan konsep ramah anak, untuk mewujudkan tujuan bimbingan konseling yang diharapkan. Pelaksanaan layanan bimbingan konseling memiliki beberapa jenis layanan bimbingan konseling. Jenis-jenis layanan yang digunakan dalam pelaksanaan bimbingan konseling diharapkan dapat membatu peserta didik dalam mengenali dan mengembangkan potensi diri masing-masing dengan semaksimal mungkin. Pendidikan ramah anak adalah pendidikan yang memberikan pemenuhan kebutuhan anak akan rasa aman, riang, sehat, menarik, efektif, menghormati hak anak, asah, asih, asuh, nyaman, aspiratif dan komunikatif dengan lembaga pendidikan yang dapat menfasilitasi dan memberdayakan potensi anak. Sekolah ramah anak adalah sebuah konsep sekolah terbuka, berusaha mengaplikasikan pembelajaran yang memperhatikan perkembangan psikologis siswanya (Kristanto dkk, 2011: 41). Kristanto dkk juga mengemukakan bahwa di Indonesia dalam masyarakat ramah anak mendefinisikan kata ramah anak berarti masyarakat yang terbuka, meilibatkan anak untuk berpartisipasi dalam kehidupan sosial, serta mendorong tumbuh kembang dan kesejahteraan anak. Pelaksanaan pendidikan ramah anak memperhatikan prinsip-prinsip yang di sebut dengan prinsip 3P (Provisi, Proteksi dan Partisipasi) baik dalam pembelajaran maupun dalam pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling. Guru sebagai tenaga fungsional dalam melaksanakan peran bimbingan dan konseling harus memperhatikan prinsip 3P


3 (Provisi, Proteksi, dan Partisipasi) dalam pelaksanaan layanan bimbingan konseling. Guru sebagai tenaga fungsional dalam melaksanakan peran bimbingan konseling harus memperhatikan prinsip 3P (Provisi, Proteksi, dan Partisipasi) dalam pelaksanaan layanan bimbingan konseling. SD Muhammadiyah 16 Surakarta menerapkan pendidikan ramah anak sejak dua tahun terakhir, diterapkan di kelas III, kelas IV, dan kelas V yang kemudian secara bertahap akan diterapkan diseluruh kelas. SD Muhammadiyah 16 Surakarta belum memiliki guru bimbingan konseling secara profesional. Kemudian pelaksanaan ramah anak baru diterapkan dalam 3 kelas. Pelaksanaan pendidikan ramah anak dilaksanakan dengan menerapkan prinsip-prinsip dalam pendidikan ramah anak yaitu, provisi, proteksi, dan partisipasi. Pendidikan ramah anak yang dilaksanakan di SD Muhammadiyah 16 Surakarta adalah dengan mengajak siswa untuk selalu berpartisipasi daam pelaksanaan pembelajaran di kelas dan di sekolah. Keterlibatan anak dalam melakukan partisipasi kegiatan sekolah merupakan aspek utama dalam pendidikan ramah anak. Oleh sebab itu, penelitian yang akan diteliti tentang Implementasi Layanan Bimbingan Konseling Berbasis Pendidikan Ramah Anak di laksanakan di SD Muhammadiyah 16 Surakarta. Pelaksanaan layananbimbingankonseling di sekolah dasar harus memperhatikan kebutuhan anak. Kebutuhan anak baik dalam mendapatkan rasa aman, sehat, senang, dan hak-hak anak lainnya. Dalam mencapai pemenuhan kebutuhan anak tersebut perlu diterapkannya layanan bimbingan konseling dangan berdasar pada pendidikan ramah anak untuk mewujudkan pemenuhan akan hak-hak anak yang wajib diberikan pada anak baik dalam pembelajaran maupun dalam kegiatan di sekolah. Metode Penelitian Jenis penelitian ini termasuk dalam penelitian kualitatif. Menurut Moleong (2013: 6) mendefinisikan bahwa penelitian kualitatif adalah penelitian yang bermaksud untuk memahami fenomena tentang apa yang dialami oleh subjek penelitian dengan cara deskripsi dalam bentuk kata-kata dan bahasa, pada suatu konteks yang alamiah dan memanfaatkan berbagai metode ilmiah.Berdasarkan


4 permasalahan yang muncul, dalam penelitian ini menggunakan jenis penelitian kualitatif fenomenologi. Peneliti dalam pandangan fenomenologis berusaha memahami arti peristiwa dan kaitan-kaitannya terhadap orang-orang biasa dalam situasi-situasi tertentu (Moleong, 2013: 17). Subjek penelitian dalam penelitian adalah guru kelas 3.4.5 dan kepala sekolah, subjek penelitian ditentukan dengan teknik Purposive Sampling yang juga disebut Judgmental Sampling. Menurut Ibrahim (2015: 72), menyatakan bahwa purposive sampling digunakan dalam situasi dimana ahli menggunakan penilaiannya dalam memilih responden dengan tujuan didalam benaknya. Teknik pengumpulan data dengan wawancara, observasi dan dokumentasi. Kebasahan data dilakukan dengan triangulasi sumber. Teknik analisi data menggunakan teknik analisi dari Miles dan Huberman (Ibrahim, 2015: 109) yang dilakukan peneliti untuk mendapatkan hasil penelitian terdiri dari kegiatan reduksi data, data display dan kesimpulan/verifikasi data. Hasil Penelitian dan Pembahasan Hasil penelitian dan pembahasan dalam implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak dapat diuraikan sebagai berikut: a. Implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta dapat diuraian sebagai berikut: Guru mengimplementasikan layanan orientasi berdasarkan provisi, proteksi dan partisipasi pada awal tahun ajaran baru dan pada awal semester dengan membantu siswa dalam melakukan adaptasi dengan teman baru, guru baru dan lingkungan yang baru. Layanan diberikan dengan memperhatikan perbedaan siswa dalam beradaptasi. Layanan orientasi juga mengikutsertakan orang tua siswa. Kemudian kepala sekolah juga ikut melaksanakan layanan orientasi di sekolah. Temuan tersebut sesuai dengan yang dikemukakan Damayanti (2012: 33), layanan orientasi memiliki tujuan diataranya “memperkenalkan lingkungan yang baru kepada peserta didik, agar mereka bisa menyesuaikan diri dengan lingkngannya.” Guru melakukan orientasi tidak hanya pada siswa tetapi dengan orang tua siswa. Kemudian guru mengimplemtasikan layanan informasi dengan pemberian informasi pada siswa dengan melalui lisan


5 (dekte dan dicatat), tulisan (papan tulis dan buku komunikasi), dan teknologi komunikasi (grup di aplikasi komunikasi). Kesesuaian terdapat dalam Hamdani dan Afifuddin (2012: 115), layanan informasi adalah “layanan yang membantu siswa menerima dan memahami informasi diri, sosial, belajar karier/jabatan, dan pendidikan lanjutan.” Guru mengimplementasikan layanan penemapatan dan penyaluran berdasarkan provisi, proteksi dan partisipasi melalui pengaturan tempat duduk yang bervariatif dengan memperhatikan kondisi siswa dan gaya belajar siswa. Guru mengimpelemtasikan layanan penyaluran dengan menyalurkan siswa masuk pada ektrakurikuler yang disukai siswa. Guru mengimplementasikan layanan penguasaan konten berdasarkan provisi, proteksi, dan partisipasi dengan memperhatikan perbedaan anak dalam menerima materi yang berbeda-beda. Materi disampaikan dengan cara bervariatif dan memanfaatkan teknologi yang ada seperti LCD dalam pembelajaran. Pembelajaran dikemas menarik dan menyenangkan agar siswa aktif dan mau berpartisipasi. Siswa yang memiliki kesulitan belajar akan diberikan pelajaran lambahan dan siswa yang unggul dalam akademik akan diberi program pengayaan. Kesesuaian terdapat pada yang diungkapkan Yuksel (2009), “Results of the study showed that teachers listed the counseling and guidance services from the most utilized to the least as follows: consultation, counseling, information gathering and outreach, appraisal, orientation, placement, research and evaluation, public and family relations and follow-up services.” Berdasarkan penelitian dari Yuksel, bahwa guru sebagai pemberi layanan bimbingan dan konseling yang paling dimanfaatkan sebagai: pemberi konsultasi, konseling, pengumpulan informasi dan penyaluran, penilaian, orientasi, penempatan, penelitian dan evaluasi, hubungan masyarakat dan keluarga dan memberikan layanan tindak lanjut. Kemudian guru mengimplementasikan layanan bimbingan konseling perorangan berdasarkan provisi, proteksi dan partisipasi dilaksanakan dengan spontan saat siswa memiliki permasalahan. Dalam layanan bimbingan konseling perorangan guru membantu siswa dalam menghadapi masalah pribadi siswa.


6 Guru mengimplementasikan layanan bimbingan kelompok berdasarkan provisi, proteksi dan partisipasi didalam kelas dengan mengikutsertakan siswa dalam kelompok untuk saling bertukar pendapat. Layanan bimbingan kelompok membantu siswa dalam mengembangkan siswa dalam berhubungan sosial. Guru mengimplementasikan layanan bimbingan dan konseling kelompok berdasarkan provisi, proteksi dan partisipasi dilaksanakan didalam kelas dengan mengangkat masalah-masalah sederhana dari siswa. Layanan bimbingan dan konseling kelompok dilakukan dengan dinamika kelompok dengan mengikutsertakan semua siswa untuk berpendapat. Guru mengimplementasikan layanan mediasi berdasarkan provisi, proteksi dan partisipasi dengan baik dengan melakukan mediasi pada siswa yang memiliki masalah dengan siswa. Guru juga melakukan mediasi antara satu orang tua siswa dengan orang tua siswa yang lain untuk memperbaiki hubungan antarmereka. Pendidikan ramah anak oleh guru, guru memenuhi hak provisi atau memberikan rasa cinta dan kasih sayang pada semua siswa dalam pembelajaran maupun dalam melakukan bimbingan dan konseling. Guru memberikan perlindungan atau proteksi pada siswa dalam kegiatan pembelajaran, kegiatan kelas maupun kegiatan sekolah. Perlindungan yang diberikan pada siswa dengan memperhatikan kesehatan siswa dan kesehatan lingkungan, keamanan disekolah, perlindungan dari kekerasan fisik maupun psikis, perlindungan dari pelecehan, dan diskriminasi. Kesesuaian ditemukan dalam Pendapat yang disampaikan oleh Mulyadi (2016: 401), dalam kesimpulannya mengenai peranan guru dalam bimbingan konseling bahwa didalam “proses belajar mengajar guru tidak hanya terbatas mempunyai ilmu pengetahuan dan memberikannya pada peserta didik melalui pembelajaran dikelas tetapi lebih dari itu guru memiliki tanggung jawab pada perkembangan kepribadian peserta didik.” Dari pendapat mulyadi tersebut menjelaskan bahwa guru tidak hanya memiliki tugas fungsional sebagai pengajar dan pendidik melainkan juga melaksanakan layanan bimbingan konseling dikelasnya. Berdasarkan penjelasan diatas memiliki kesesuaian dengan yang diungkapkan Yuksel (2009), “Results of the study showed that teachers listed the


7 counseling and guidance services from the most utilized to the least as follows: consultation, counseling, information gathering and outreach, appraisal, orientation, placement, research and evaluation, public and family relations and follow-up services.” Berdasarkan penelitian dari Yuksel, bahwa guru sebagai pemberi layanan bimbingan dan konseling yang paling dimanfaatkan sebagai: pemberi konsultasi, konseling, pengumpulan informasi dan penyaluran, penilaian, orientasi, penempatan, penelitian dan evaluasi, hubungan masyarakat dan keluarga dan memberikan layanan tindak lanjut. Guru kelas/wali kelas sebagai pelaksana bimbingan konseling, dalam pelaksanaannya melaksanakan kegiatan bimbingan dengan jenis layanan yang jelas. Sesuai dengan pendapat Hamdani dan afifuddin (2012: 115) bahwa kegiatan bimbingan dan konseling melaksanakan kegiatan sesuai jenis layanannya yaitu; “layanan orientasi, layanan informasi, layanan penempatan dan penyaluran, layanan penguasaan konten, layanan bimbingan konseling perorangan, layanan bimbingan kelompok, layanan bimbingan konseling kelompok dan layanan mediasi.” Pelaksanaan bimbingan konseling yang dilaksanakan oleh guru kemudian juga memperhatikan hak-hak anak sesuai dengan pendidikan ramah anak yang diterapkan di SD Muhammadiyah 16 Surakarta. Hak-hak tersebut mencakup prinsip pendidikan ramah anak yaitu provisi, proteksi, dan partisipasi sesuai dalam penelitian Prasetiawan (2016). Berdasarkan pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta yaitu; 1) Guru dan kepala sekolah melaksanakan bimbingan konseling sesuai dengan jenis layanan bimbingan konseling yang berdasarkna prinsip pendidikan ramah anak yaitu provisi, proteksi dan partisipasi. 2) Guru melakukan perannya dalam layanan bimbingan konseling di sekolah dengan baik. 3) Guru dan kepala sekolah memfasilitasi jika siswa memiliki permasalahan yang dihadapi, kemudian guru memberikan motivasi siswa dalam mendapatkan layanan bimbingan konseling yang ada. b. Hambatan implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta diataranya: (1) Siswa ada yang


8 sulit beradaptasi; (2) Siswa malas dalam menerima informasi; (3) Siswa masih kesulitan dalam belajar; (4) masih ada siswa yang belum berani berpendat dan berpartisipasi dalam kegiatan belajar dan sekolah; (5) siswa belum berani menyampaikan masalah pribadinya; (6) masih ada siswa yang kesulitan berbadaptasi dalam kelompok belajar. c. Solusi dari hambatan implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta: (1) Siswa didampingi dan diberi motivasi dalam berbadaptasi; (2) pemberian informasi dilakukan tidak hanya dengan satu cara tetaapi dilakukan dengan lisan dan tulisan, baik di buku komunikasi maupun dengan media lain; (3) siswa diberikan pelajaran tambahan bagi yang kesulitan belajar; (4) siswa selalu diberi motivasi, dukungan serta didampingi untuk berani dalam berpartisipasi; (5) guru melakukan pancingan agar siswa mau menyampaikan masalah pribadinya; (6) siswa didampingi dalam kegiatan berkelompok dan selalu dimotivasi. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian yang sudah dibahas sebelumnya mengenai implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta dapat disimpulkan bahwa implementasi yang dilaksanakan guru dengan kepala sekolah sebagai penanaggung jawab kegiatan sekolah telah terlaksana dengan baik. Hal ini berdasarkan pada jenis-jenis layanan bimbingan konseling berdasarkan prinsip pendidikan ramah anak yang telah diimplementasikan dengan baik oleh guru kelas. Kemudian kepala sekolah berperan dalam implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak di SD Muhammadiyah 16 Surakarta, perannya selain sebagai penanaggungjawab kepala sekolah ikut berperan dalam kegiatan jika diperlukan. Hambatan dalam implementasi layanan bimbingan konseling berbasis pendidikan ramah anak, secara umum terdapat dalam layanan orientasi, informasi, penguasaan konten, bimbingan konseling perorangan, bimbingan konseling kelompok dan dalam partisipasi. Kemudian berdasarkan hambatan yang muncul guru


9 memberikan sosuli dengan selalu memotivasi, memonitor, mendukung dan memberikan pendampingan pada anak. Daftar Pustaka Damayanti, Nidya. 2012. Buku Pintar Panduan Bimbingan Konseling Pegangan Wajib Guru dan Orang Tua. Yogyakarta: Araksa. Hamdani & Afifuddin. 2012. Bimbingan dan Penyuluhan. Bandung: CV. Pustaka Setia. Ibrahim. 2015. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta. Kristanto, Khasanah. Ismatul, Karmila. Mila. 2011. Identifikasi Model Sekolah Ramah Anak (Sra) Jenjang Satuan Pendidikan Anak Usia Dini Se-Kecamatan Semarang Selatan. Jurnal Penelitian PAUDIA, Volume 1, No. 1. Lunenburg, Fred C. 2010. School Guidance and Counseling Services. Schooling Volume 1, Number , 1-9. Moleong, Lexy J. (2013). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Mulyadi. 2016. Bimbingan dan Konseling di Sekolah dan Madrasah. Jakarta: Pranada Media. Prasetiawan, Hardi. 2016. Peran Bimbingan Dan Konseling Dalam Pendidikan Ramah Anak Terhadap Pembentukan Karakter Sejak Usia Dini. Jurnal CARE (Children Advisory Research and Education), Volume 04, Nomer 01, 50-60. Prayitno dan Amti, Erman. 2004. Dasar-Dasar Bimbingan dan Konseling. Jakarta: PT Rineka Cipta. Risminawati & Siti, Nur Rofi’ah. (2015). Implementasi Pendidikan Ramah Anak Dalam Pembentukan Karakter Siswa Kelas Rendah SD Muhammadiyah Program Khusus Kotta Barat Tahun Pelajaran 2013/2014. Profesi Pendidikan Dasar, Vol. 02, No. 01, 68-75. Sutirna. 2013. Bimbingan dan Konseling(Pendidikan Formal, Nonformal dan Informal). Yogyakarta: CV Andi Offset. Yuksel. FulyaSahin. (2009). The Evaluation Of Counseling And Guidance Services Based On Teacher Views And Their Prediction Based On Some Variables. International Journal of Instruction, Vol.2, No. 1.


Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2024 MYDOKUMENT.COM - All rights reserved.